#sastra-pembebasan# Diskusi Publik soal Tragedi 65 - YPKP 65

classic Classic list List threaded Threaded
1 message Options
Reply | Threaded
Open this post in threaded view
|

#sastra-pembebasan# Diskusi Publik soal Tragedi 65 - YPKP 65

yayasan penelitian
DISKUSI PUBLIKMEMPERINGATI HARI HAK ASASI MANUSIA SEDUNIA10 DESEMBER 2012 Tidak seperti kasus-kasus pelanggaran HAM yang lain ( Kasus Kerusuhan Mei 1998, Kasus penculikan Aktivis Mahasiswa, Kasus Penembakan Mahasiswa Trisakti, Kasus Semanggi I/II, Kasus Pembunuhan Aktivis HAM Munir, Kasus Pelanggaran HAM Aceh, Timor Leste, Kasus Tanjung Priok, Kasus pembunuhan Misterius, dll ), Kasus Tragedi Kemanusiaan 1965/1966 sangat berbeda. Tragedi ini bukan saja pelanggaran HAM Berat seperti yang dinyatakan oleh Komnas HAM pada 23 Juli 2012 yang lalu, tetapi juga merupakan kejahatan politik yang dilakukan oleh rejim fasis Suharto dengan mesin politik Golkar ketika berkuasa. Tidak sedikit para pegiat HAM memperlakukan sangat hati-hati kalau ingin bicara masalah Tragedi 1965/1966, malahan ada yang menghindar, dengan alasan sangat sensitif. Namun, sejak sepuluh tahun terakhir berkat kegigihan para Korban 1965/1966 dengan secara aktif melakukan gerakan Aksi-Aksi
 bersama Rakyat, Buruh , Tani, Pemuda, Mahasiswa, Perempuan, dan Korban pelanggaran HAM tampil untuk membongkar kebohongan rejim militer orde Baru yang kini diteruskan oleh rejim SBY.Korban 65 dengan tanpa tedeng aling-aling  katakan: PKI tidak melakukan pemberontakan pada 1965, tidak diketemukan bukti yang akurat yang menunjukkan bahwa PKI lakukan pemberontakan, tidak ada konsentrasi massa atau pun konsentrasi senjata untuk memberontak terhadap kekuasaan Bung Karno ketika itu. Justru, Suharto dengan pasukan AD melakukan pembunuhan massal terhadap orang-orang Kiri dan ujungnya ialah menjatuhkan Sukarno. Kata-kata ini sudah berulang kali diucapkan dalam orasi yang dilakukan di depan Istana presiden RI, di depan Kedutaan Besar AS di Jakarta, maupun di forum-forum Seminar atau pun Diskusi Publik, Debat Publik di TV One baru-baru ini. Perjuangan penuntasan Tragedi 1965/1966 masih sangat panjang dan berliku, penuh tantangan berat, tetapi kita tidak akan
 berhenti atau pun menyerah, karena meyakini bahwa perjuangan kita adalah benar. Dalam rangka memperingati Hari HAM Sedunia kita mengundang Kawan-Kawan untuk hadir dalam diskusi publik yang akan diselenggarakan pada: Hari                     : Senen 10 Desember 2012Waktu                 : Pukul 08.00 – sampai selesaiTempat               : Gedung Seminar Techno Park Universitas                             Pembangunan Nasional (UPN)  Veteran                             Jl. Raya Rungkut Madya Gunung Anyar,                                                             Surabaya.Pembicara           : Bedjo Untung Ketua YPKP 65 Pusat                              Drs. Manejer Nasution, MA
 (Komisioner                                               Komnas HAM                              Lili Pintauli Siregar (Lembaga Perlindungan                              Saksi dan Korban) Diskusi ini terselenggara atas kerjasama BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa UPN Surabaya dengan YPKP 65. Akan dihadiri 500 Mahasiswa  dan Masyarakat Korban/ Keluarga Korban  65. Salam hangat,Hdup Korban, Jangan Diam, Lawan !!! Bedjo UntungKetua YPKP 65YAYASAN PENELITIAN KORBAN PEMBUNUHAN 1965/1966  (YPKP 65)Indonesian Institute for The Study of 1965/1966 Massacre SK Menkumham No.C-125.HT.01.02.TH 2007 Tanggal 19 Januari 2007 Tambahan Berita  Negara RI Nomor 45  tanggal 5 Juni 2007 , PENGURUS PUSA Jalan M.H.Thamrin Gang Mulia no. 21 Kp. Warung Mangga,RT 01 RW 02 Panunggangan , Kecamatan Pinang, Kab/Kota Tangerang 15143   Banten,INDONESIA  Phone
 : (+62  -21) 53121770, Fax 021-531217, E-mail [hidden email][hidden email]  

[Non-text portions of this message have been removed]